Jumat, 03 Juli 2009

perjuangan buat kuliah

tahun kemaren ato tepatnya tahun 2007, dicritaen anak2 tentang bagaimana mahalnya kuliah melalui UM
pada awal masuk kuliah aku aja, udah serem mbayangin besarnya biaya yang harus dikeluarkan hanya untuk masuk ITB dan universitas lain yang nyediain UM sebagai jalan masuk universitas tersebut

dan gak kebayang juga gimana mahalny kalo masuk kedokteran

alhamdulillah aku lahir duluan sehingga tidak ikut merasakan susahnya perjuangan nyari tempat kuliah
udah bingung milih jurusan
bingung milih unviversitas
bingung antara milih kerja dan kuliah
dan harus ditambah,,,gimana caranya bayar kuliah plus biaya hidup
huwaaaaaaaaaaaaaaa................
gak kebayang deh

angkatan 2008 kemaren, aku tanyain
'dhek, kamu masuk undip lewat apa?
'lewat UM mbak,,,"
'bayar brapa, alias nyumbang brapa?"
'kemaren si, aku 10 juta...minimal kan 10 juta mba. temenku malah ada yang 20 juta'
hilkz,,,hiyyyyyyaaaaa,,,mahal bener

aku kembali tertegun
saudaraQ, yang mau kuliah masuk tahun 2009 ini, masuk teknik sipil undip ampe mbayar 19 juta
hwaaa...mahal bener
15 juta untuk sumbangan, 4 juta untuk biaya pendataran plus smester awal dll
busyet, mahal bener. bisa dapet motor 2 tuh

dalam hatiQ aku berkata
berutunglah diriku yang 3 tahun lalu dengan mudah masuk teknik kimia undip melalui pssb
suatu seleksi via nilai rapot ajah
hummm,,,alhamdulillah, barakallah

nanti kalo aku nyekolahin anakQ, pengennya aku pinterin se pinter2 nya
agar dia ntar masuk kuliahnya lewat pssb atau SNPTN yang gak pake mbayar
syukur, kalo pemerintah memang benar2 mengaplikasikan 20 % APBN untuk pendidikan
mumpung lagi rame2 nya pemilihan presiden

iri sama negara lain yang kuliahnya murah
artis2 aja pada kuliah keluar negeri karena disini emang mahal

semoga presiden 2009-2014 bisa mmeberi perubahan
karena kunci utama pembangunan bangsa adalah PENDIDIKAN
gimana anak angkot bisa jadi pilot?
gimana anak loper koran bisa jadi wartawan?

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar